diary

Masakan, Dirasakan, DImakan, itu Membahagiakan

masakSeringkali kalo kita bertemu teman teman kegiatan yang tentunya selalu ada adalah makan makan, apalagi kalo teman kalian semuanya doyan makan tentunya kalo ngumpul pastinya di tempat makan, kalaupun tidak di tempat makan pastinya bawa makanan untuk dimakan :D.
Saya punya teman teman yang hobinya makan, kalo ketemu pastinya acara makan makan tidak dilewatkan, makan sama ngobrol mungkin banyakan makannya. kalaupun banyakan ngobrolnya pembahasannya juga gak seberat dengan apa yang dimakan.
Saya sendiri banyak di komplain sama teman teman karena pada saat ngumpul dan makan makan termasuk orang yang jarang sekali memesan makanan. padahal dari awal sudah tahu kalau ritual pada saat kumpul kumpul itu tidak luput dari kata MAKAN.
Alasannya cukup kuat karena saya sudah makan dirumah. Saya tidak memiliki perut yang cukup luas untuk menampung banyak makanan, jadi kalau berkumpul bersama teman tidak jarang saya lebih memilih untuk minum atau mungkin cuma sekedar juice.

Mama saya selalu termasuk orang sangat memikirkan isi perut keluarganya, apapun kesibukannya dia berusaha untuk memasak agar anggota keluarga tidak kecewa pada saat membuka tudung saji karna tidak ada yang bisa dimakan 😀
Pada saat SMA dan awal awal masa kuliah saya selalu makan dirumah, yah lantaran tidak punya cukup uang jajan untuk makan di luar rumah. Jadi inget dulu waktu kuliah jarang sekali ikut kegiatan di luar kuliah, lantaran perut gak cukup kuat nahan laper sampe sore. jadi yah gitu kebanyakan jadi kupu kupu (kuliah pulang kuliah pulang). kalo maku kenyang ya cepet cepet pulang kerumah 😀

Nah pada saat sudah bisa menghasilkan uang sendiri, makan diluar terus sampai sampai masakan emak dirumah gak dimakan, di senggol pun tidak. Pernah mungkin sampe kecewanya masakannya gak saya makan, mama saya selalu naya “pengennya dimasikan apa?”
Saya belum peka kalau dulu itu momen yang menyedihkan, bagi dirinya.
Sampai pada saat saya diajak liburan ke lampung bersama teman2 dan menginap dirumah eyang Uti teman saya yang bernama monica mirsa. disitu kita gak di izinin pergi sebelum makan terlebih dahulu.
masakan eyang Uti ajib enak bangets sampe gak sadar masakannya kita abisin sampe2 gak mikirin punghuni laen udah makan apa belom 🙂
Eyang uti yang masak juga gak sedih masakkanya abis terus dia juga bahagia aja walaupun gak kebagian makanan masakannya sendiri. mungkin bisa sedih dan cenderung ngeluh kalo kita dulu ngipe sampe satu bulan lamnya 😀
Saya pun tersadar, bagi yang masak, makanannya di rasakan lalu dimakan atau malah sampai dihabiskan itu yang yang membahagiakan.

Dari situlah saya selalu berusaha untuk selalu makan dirumah kalo mama saya masak, gak lagi lagi mau minta masakin ini itu, masakan apa yang dimasak hajar aja. kebetulan saya bukan orang yang seperti kakak saya yang kalo makan typenya cuma tau 2 komen aja, enak atau sangat enak. saya termasuk orang yang memberi saran pada saat mencicipi, jadi sekarang tidak jarang mama saya pada saat masak selalu minta saya mencicipi masakkannya, kira kira sudah pas atau kurang seseuatu. mantap bukan!

Jadi itulah alasan kenapa saya jarang memesan makanan atau tidak se excited teman teman saya yang lain pada saat makan. Selain menghemat saya juga berusaha mengukir momen ini kuat kuat di lidah saya bagaimakan rasa masakan mama saya yang tidak selezat masakan chef diluar tapi bagi saya nikmat di hati karena membuat bahagia sang pemasak itu simpel. masakkanya, dirasakan lalu, dimakan, bonus kalau sampai dihabiskan.

akhir kata saya mengutip quote dari Julia Child

“no one is born a great cook one learns by doing”
“tidak seorangpun orang terlahir hebat memasak, melainkan melakukannya”

SocialTwist Tell-a-Friend

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *