cerita trendy · diary · info film

Memori Rumah Pondak Indah Bersama Dinda

rumah_pondok_indahMaaf kali ini sekilas info bakal posting bukan berita yang informatif tapi curhatan yang sedikit sentimentil dan termehek-mehek dan ini merupakan memori tentang Rumah Pondok Indah. Ceritanya berlangsung semalam ketika saya dengan frustasinya mencari saluran acara yang ingin di tonton.
saluran no 1 global tv, film barat yang saya gak tau judulnya dan saya pastiin gak seru buat ditonton. skip
saluran no 2 rcti, sinetronnya aura kasih. tapi saya tipe bukan pencinta sinetrotn walaupun saya suka sama aura kasihnya. skipsaluran no 3 sctv, sinetron juga yang judulnya pengen berangkat haji, tapi isinya jauh melenceng dari judulnya. skip
saluran no 4 indosiar, acara kontes nyanyi dangdut, walaupun saya juga penyuka dangdut tapi saya tidak suka acara kontes nyanyi dangdut yang durasi nyanyinya jauh lebih sedikit dari pada durasi ngelawaknya. skip
saluran no 5 metro tv, talk show tentang edukasi seksual untuk anak anak, nonton sedikit lalu skip juga
saluran no 6 trans tv, ini acara campur aduk dan semakin gak jelas menurut saya. skip
saluran no 7 trans 7, bukan empat mata, karna sesuatu hal saya lagi gak mood padahal ini salah satu program acara favorit saya. skip
saluran no 8 antv, sekilas lihat, ah pasti film hantu indonesia lagi…wait a minute, tunggu dulu ini film horor Rumah pondok Indah teman teman dan ini ada memorinya, ini terjadi pada saat tahun 2006 silam, begini ceritanya…lets cekedaut!

Dulu waktu saya SMA film horor masih jarang, kalaupun ada itu film jauh dari citra film vulgar yang dipamerin dan salah satunya film Rumah Pondok Indah ini film yang dibintangi oleh Asha Shara, Ricky Harun, Chintami Atmanegara ini bercerita tentang Rumah yang konon berhantu gara gara ada penghuni dulunya yang dibunuh dan dijadikan patung perempuan oleh pembunuhnya. Bukan filmnya yang pengen saya ceritain untuk kenangan pada saat itu yang pengen saya tulis agar tetap terjaga dan tak hilang dari ingatan, memori dimana saya pertama kali ngajak cewek nonton!!

Sebut saja namanya “dinda”, saya sebelumnya pernah cerita tentang dia pada saat kita bersama, tetapi setelah berpisah saya di hubungi oleh dia jangan tulis namanya lagi pada saat saya nulis di blog, ini karena pacar barunya pernah ngeliat nama pacarnya berterbaran di mesin pencari dan sumber utamanya itu blog saya. saya yakin dia penasaran lalu dia baca postingannya, saya yakin juga tuh cowok baca semuanya sampe abis malahan. pada saat itu juga dia ambil telponnya lalu dia marah marah sama si dinda. hahahaha..bodo amat. hahahaha!

Setelah satu kali bertemu dan hari hari selanjutnya pdkt via sms  akhirnya saya memberanikan diri buat ngajak dinda nonton yang pada saat itu terpaksa mengorbankan hari hari disekolah cuma buat diem di kelas tanpa pergi ke kantin buat makan pada saat jam istirahat. entah mengapa pada saat itu pulsa dan sms lebih nikmat dibandingkan pempek dengan cuka hitamnya yang lezat.
S : dinda besok nonton mau gak?
-sms dikirim-
-sms diterima-
D : Mau nonton apa?
S : yah kita liat aja pas disana, yang penting kita nonton?
(dulu gak canggih kayak gini mamen kalo mau liat info film yang diputar di bioskop, buka internet terus dapet infonya, kalo dulu kita mesti ke depan bioskopnya terus liat gambarnya yang di lukis di atas kain besar. film yang di pasang itu film yang bisa ditonton)
-sms dikirim-
-sms diterima-
D : ok besok siang ya, jemput di sini.
S : Ok!
-sms dikirim-
-sms gagal-
ternyata pulsa abis lagi dan cepet cepet nyari nyokap buat kasbon uang jajan sekolah besok demi untuk beli pulsa. Aigoo…dikala itu kata ok sangat berharga untuk dikirim dibandingkan membayangkan bisa makan di waktu jam istirahat!

Akhirnya waktunya tiba, motor siap walaupun statusnya minjem, dan juga jaket tentunya biar badan kagak gosong. pengalaman sebelumnya waktu ngajak cewek (nama panggilannya wiwid :D) pegi pake motor saya gak pake jaket hasilnay gak balik modal. enaknya sehari saya menderita 7 hari lantaran tangan saya ganti kulit karena kebakar sinar matahari.

Uh waktu di motor sama si dinda rasanya enak banget ma men, motor berasa kaya motor sendiri, jalanan terasa luas walaupun berharap tiba2 di depan ada kendaran lain yang ngerem mendadak trus saya ikutan ngerem mendadak. hahahahah!
Sampe di Cineplex, biokop yang sekarang bioskopnya udah gak ada lagi tapi kenangannya bakal tetep ada. Kita berdua keabisan tiket jam pertama dan dapet yang pemutaran kedua, nunggu itu yang banyak orang bilang hal yang membosankan malah membahagiakan ma men.  tapi  arti mengunggu berubah pada saat saya menunggu dosen buat bimbingan skripsi, menunggu bukan hal yang membahakian atan membosankan melalainkan perbuatan yang mulia dan misterius. hahahahah!

Ok akhirnya waktunya tiba, saya dan dinda larut dalam  cerita film Rumah Pondok Indak (RPI) yang menurut saya gak serem serem amat, tapi mata kita tetep menatap layar yang besar itu dengan serius namun beberapa waktu mengobrol menceritakan cerita tentang film RPI. Di tengah tengah film tangan saya mencoba bergreliya untuk bisa mendapat tangan dinda, buset itu deg degannya parah abis, bukan karen filmnya tapi perjuangan tangan saya untuk bisa sampai di tangan dinda, oh rasayan kayak daki summit attack Mahameru mamen, capek, menegangkan dan suasana gelap remang remang. tapi perjuangan saya berhasil teman teman akhirnya tangan saya berhasil mengenggam tanggan dinda berteptan saat si asha shara berhasil di disembukan dari kerasukan setan. rasanya lega, si dinda juga gak nolak. mungkin si dinda juga dari film pertama sampe hampir mau habis juga menunggu (tuh kan bener menunggu itu suatu hal yang misterius dan mulia). dari acara abis sampe nyampe parkiran motor tuh tangan gak saya lepas ma men, gile aje di lepas hampir 2 jam buat bisa megang tangan dia masa 5 menit langsung di lepas.

Saya tambah girang waktu sampe rumah si dinda sms.
D : Ryan makasih yah udah ajak nonton dinda (dinda panggil saya ryan ma men, itu middle name saya)
saya dan dinda terus sms sampe pulsa habis, lupa kalo besok mesti puasa lagi di sekolah. hahahahah!

Nah sobat itulah cerita memori rumah pondok indah bersama dinda, ini saya tulis buat menjaga kenangan itu tetap ada dan lestari. inget manusia itu tempatnya salah dan lupa, jadi sebisa munggkin kita menjaganya, heheheh, ok sampai bertemu di info selanjutnya!

SocialTwist Tell-a-Friend

One thought on “Memori Rumah Pondak Indah Bersama Dinda

  1. Trendy godak, kiroin nak cerito horror tadinyo. Ternyata oh ternyata… :))

    Gokil jugo pengalamannyo, tren. Hahaha… Btw, sekarang masih galak bergerilya dak? :p

    *blari*

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *